Cara Menyontek yang Aman (Bagian 2)

Kali ini saya akan membagikan cara menyontek yang benar dan aman. Tidak seperti cara yang kemarin, yang kebanyakan memakai jurus-jurus atau alat-alat yang sulit untuk didapat. Nah kali ini caranya mudah, cara yang normal, namun cara ini hanya bisa digunakan oleh professional. Engga usah lama-lama, nih cara-caranya:

1.     Jangan melempar kertas kecil
Kadang kalo ulangan atau ujian, kita sering melempar kertas kecil kepada teman kita, itu juga kalo diakuin temen sama dia. Ini sungguh tidak efektif, kenapa tidak efektif? Karena kertas kecil itu hanya bisa memuat jawaban yang sedikit, sudah gitu tulisannya kecil-kecil pula, bikin sepet mata doang. Lalu seperti apakah yang efektif? Lempar papan tulis, kalo temen kita engga mau ngasih, gimana? Lempar bom.

Papan tulis itu kan ukurannya besar, jadi bisa memuat jawaban yang banyak, sudah gitu tidak perlu membuat tulisan yang kecil-kecil. Setelah mendapat jawaban dari teman via papan tulis, usahakan pajang di depan kelas, biar semua kebagian menyontek. Ya jadi, kita tidak dicap sebagai siswa yang pelit pas ulangan, selain itu kita juga tentunya sudah membantu teman dalam mengisi jawaban.

2.    Jangan Menyembunyikan Buku atau Hape.
Biasanya juga kalo engga mau ribet nanya sama temen, kita sering pake hape buat sercing-sercing jawaban atau juga pake buku paket. Otomatis dengan cara ini kita dituntut lihai membaca gerakan guru pengawas. Ketika guru pengawasnya lagi focus perhatiin kita, kita jadi baper, guru aja perhatiin, masa kamu engga? kita susah buat bergerak ngambil buku atau pun hape, namun disaat gurunya lengah sedikit misalnya keluar kelas jajan ke kantin, setahun kemudian baru masuk lagi, barulah kita beraksi ngeluarin hape atau pun buku. Ya agak ribet sih, kalo dituntut lihai kayak gitu.

Terus gimana caranya supaya engga ribet? Gampang, taro aja hape atau buku di atas meja. Jadi kita engga perlu takut dan engga perlu nunggu pengawasnya lengah. Jadi tinggal buka deh.

3.    Jangan Berbisik
Biasanya kalo mau nyontek temen pas ujian atau ulangan itu kita sering main bisik-bisikan karena takut ketauan sama pengawas. Kayak gini.
“Sttt sttt, eh nomor satu apa isinya?”
“Sttt sttt, eh nomor 1 sampe 40 apa isinya?” ini namanya perampok, engga tanggung-tanggung mintanya.
“Sttt sttt, eh liat dong punya lo?” untuk yang ini, setiap manusia yang jenis kelaminnya sama, pasti bentuknya juga sama, hanya beda ukurannya saja, jadi jangan meminta jawaban dengan pertanyaan seperti itu. Efeknya temen yang ditanya bisa buka celana plus dalemannya pas di kelas.

Sebenarnya meminta jawaban dari oranglain dengan cara bisik-bisikan itu tidak benar sob, alasannya karena bisa saja jawabannya itu samar-samar terdengar. Misalnya teman kita berbisik A, kita malah dengernya c. Itu mungkin ada kesalahan pada pendengeran kita, segera obati.

Selain itu, gerak-gerik tubuh kita bisa dicurigai oleh guru pengawas, mereka sudah tau karena dulu mereka juga pernah sekolah, bisa saja mereka pernah mencobanya.

Jadi cara yang benar adalah dengan berteriak meminta jawaban kepada teman. Cara ini efektif karena kita bisa bertanya kepada teman kita dengan jelas, selain itu teman yang dimintai jawaban akan berteriak dengan jelas juga.
“WOOOY ANDIIII, NOMOR 1 APA ISINYAAAA?!” yang teriaknya duduk di belakang, minta sama temen yang duduk di depan.
“AAAAAA!”

Alhasil bukan hanya diri kita sendiri yang mendapat jawaban tersebut, kita juga membantu teman yang lain mendapat jawabannya. Karena sudah membantu teman yang lain, otomatis kita mendapatkan pahala.

4.    Tanya Guru yang Bersangkutan
Misalnya kita udah ngelakuin tiga hal di atas, namun tetep saja engga dapat jawaban. Ini cara terakhir, tanyalah kepada guru yang bersangkutan. Ketika kita sedang ulangan atau ujian, kita masih menyandang status pelajar. Ya pelajar, pelajar itu tugasnya belajar. Dikala belajar tentu ada materi yang dimengerti dan ada pula yang tidak dimengerti, itu wajar. Nah disaat ulangan atau ujian, kebanyakan kita tidak mengerti mana jawaban yang benar dan mana jawaban yang salah, makanya dengan itu tanyalah kepada guru yang bersangkutan. Orang belajar itu wajar kok nanya kalo ada yang engga dimengerti, kalo udah ngerti semua, ngapain atuh belajar?


Semoga bisa diterapkan ya.

45 Responses to "Cara Menyontek yang Aman (Bagian 2)"

  1. Wih, ada lanjutannya toh. Ini terus ada bagian tiganya nggak, Nik?

    "Eh, lihat dong punya lu." Iya, ini kalimatnya kurang tepat. Ini bisa juga lihat bulu ya, kan?

    Bulu ketek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah nyampe bagian 2 doang yog
      Iya bener yog

      Delete
  2. LUAR BIASAAAA !! SEPERTI BIASA INI ADALAH PENEMUAN YANG SPEKTAKULER !! CARA-CARA MENYONTEK YANG AMAN DAN BERUJUNG MAUT !!

    Prof. Dr. Drs. Niki Setiawan S.Pd. M.A. M.C.K. C.F.D L.D.R. U.N B.H
    Benar-benar seorang yang jeniussss
    *Standing ovation*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu gelar s4 ya bang?
      Makasih bang
      Saya jadi terhura

      Delete
  3. Cara yang terakhir agak ekstrem ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cara yg terakhir yg paling g ekstrem bang dibandingin 3 cara awal

      Delete
  4. Cara yang terakhir agak ekstrem ya.

    ReplyDelete
  5. Bang, lu gak mengajari anak Indonesia cara mengerjakan ujian yang baik dan benar. Masa disuruh nyontek gini?

    Lain kali bikin yang gampang lah, biar mudah diaplikasikan ke kehidupan sehari-hari

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu udah gampang ki
      Trus disuruh apa ki?

      Delete
  6. Kalo bahs sistem nyontek jadi inget film china yang dulu pernah diputer di rcti tu nik, carakerjasamanya satu kelas rapi banget
    Trus terorganisir lagi hahahh

    ReplyDelete
  7. bagusan yg nomor 4 langsung aja tanya ke guru, lebih alus caranya, gak brutal, dan guru lebih menghargai murid yang bertanya...

    masalah di kasih jawaban atau gak, tergantung sama pelit atau gak gurunya... kalo gak dikasih, tinggal cap gurunya pelit

    ReplyDelete
    Replies
    1. pake stempel langsung jadi, banyaj di pinggir jalan, bisa ditunggu stempelnya

      Delete
  8. Ruaaarrrr binnnaaasssaaaa ... !

    kk Nikii ade ajeee ide gileenyeee ... ckckkcck
    Kebayang pasti kk Niki jadi rebutan di kelas
    Saat ulangan ... semua diaaamm sunyiii tak ada berisik pun
    semua menunggu dg harap ...
    hingga kk Niki berteriaaakkkk kasih jawaban ...
    sambil lempar papan tulis penuh tulisan kunci jawaban
    sementara hapen n sempoanya ditaruh di atas mejanya

    dan Sang Gurupun hanya manggut-manggut dan gedheg-gedheg ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Manggut2 gedeg2nya terus langsung dikasih nilai 0

      Delete
  9. Kalo bisa jangan nyontek yak... #Sokbijakyakwkwkwkwkwk

    ReplyDelete
  10. selamat mencontek semoga masuk neraka...eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha hayo siapa tuh yg nyontekk

      Delete
  11. kirain gue main kesini lagi yang punya blog ude sembuh. taunya tetep edyan.
    jangan lempar kertas kecil ya bang.
    Kamus KBBI kalo bisa.
    Biar yang nyontek benjol.
    kitu nyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang abang sakit apaan neng? Kok lom sembuh?

      Delete
  12. Sekalian aja gak usah ada ujian. Terus langsung minta diisiin rapornya sama guru, request mau nilai berapa. Bener-bener deh kamu, Nik. Segera obati.

    ReplyDelete
  13. Melempar kertas kecil itu suka populer dilakukan sob, oh jadi itu cara yang tidak efektif ya sob, bener juga sih ya... Sangat profesional tuh poin tanya guru, penjabarannya masuk akal banget... wkwkwkwkwkwkwkw hehehehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi kang
      Makanya kalo g bisa tanya
      Tanya gurunya

      Delete
  14. Semoga bisa diterapkan... :) (memang ada yang mau coba??? he..he...)

    Tapi ini perlu diberi apresiasi, memberikan tips itu juga termasuk ilmu (ilmu yang tidak bermanfaat)

    catatan terakhir:
    JANGAN DILAKUKAN DIRUMAH, INI HANYA DILAKUKAN OLEH PROFESIONAL...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya betul jgn dilakukan di rumah tapi di kelas
      Hahahah

      Delete
  15. Gaul bener deh, tips nyontek ada trilogy-nya :D

    kalo gue sih mending milih nyontek dengan syariah... sebelum nyontek bilang terus terang dulu sama gurunya..

    ReplyDelete
  16. itu cara terakhir boleh juga ya, karena memang begitulah seharusnya pelajar, menanyakan apa yang tidak mereka ngerti. karena malu bertanya, sesat dijalan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan ulangannya dikelas jef bukan di jalan

      Delete
  17. Ahi hi hi inilah kebiasaan orang baik menyontek pada tempatnya ahi hi hi. Tapi saya sih sukanya nyontek langsung ke kertas guru, ahi hi hi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang kan waktu itu gurunya lagi keluar terus oe lihat deh jawabannya dan kebetulan oe duduk di paling depan waktu itu, hmm memang muantappp deh waktu dulu.

      Delete
  18. Oke niki.. nomor ke empat kayak nya bisa di contoh.

    *kemudian gak lulus*

    ReplyDelete
  19. yang terakhir mungkin langsung digeplak sama gurunya :D wkwkwk

    btw, ini masih ada bagia n3 gak nik?

    kalo bisa sih sampai bagian 99 biar greget

    ReplyDelete
  20. Kalo gak lempar kertas kecil, gak ada cara lain lagi. Ngomong ketauan, kertas kecil lah yang harusnya jadi MVP di suatu ulangan, wkwkwk. :D

    ReplyDelete
  21. ABAAAANGGGGG ASTAGHFIRULLAH YAARABB... SUKA-SUKA ABANG LAH! :(
    BTW ABANG PERNAH COBA NGGAK TUH CARA? BERHASIL KAGA? KALO IYE, NTAR AKU COBA. :((((

    ReplyDelete
  22. wihh kelanjutannya menarik juga nihh :D nomor 1 saya prnah ngalamin tuh tapi saya disini posisi nya bukan yg nyontek tapi yg d contek :) selalu aja ada temen yg nglempar kertas kecil tapi saya acuhkan karna saya nunggu temen yg lain lempar uang 1000 ataupun 5000an gtu :d klo ada baru saya kasih tau isinya :D

    ReplyDelete
  23. wihh kelanjutannya menarik juga nihh :D nomor 1 saya prnah ngalamin tuh tapi saya disini posisi nya bukan yg nyontek tapi yg d contek :) selalu aja ada temen yg nglempar kertas kecil tapi saya acuhkan karna saya nunggu temen yg lain lempar uang 1000 ataupun 5000an gtu :d klo ada baru saya kasih tau isinya :D

    ReplyDelete
  24. Daripada lempar kertas kecil, mending lempar papan tulis skalian. Jawabannya bias banyak. Hmm. Bner jg sih. Kenapa gak skalian lempar bangku ama meja, bang? Biar makin seru ujiannya? Atau kalo perlu lempar gurunya ke luar ruangan. Haha

    ReplyDelete