Kondangan Ke Tiara

Sebagai warga negara biasa, saya seneng rasanya dapet undangan pernikahan dari orang besar, terlebih lagi orang itu punya nama. Nih penampakan orang besarnya.



Gimana besar kan?

Dia juga punya nama, namanya Tiara. Dia ini adalah senior saya yang suka membantu saya memecahkan soal-soal di saat kuliah, terimakasih sensei.

Minggu pagi ini pukul 8, saya berangkat ke rumah Tiara yang berada di daerah Sepatan untuk menghadiri acara pernikahannya. Dari rumah sengaja engga sarapan dulu biar di sana dapet makan gratis. Saya berangkat tidak sendirian, melainkan bareng-bareng sama temen. Ada si Arul, Okta, Nia sama suaminya, dan juga emaknya Nia. Saya sih berharap ketika berangkat bisa boncengan sama si Okta, ya siapa tau dia naksir sama saya. Naas, harapan saya itu tinggal sebuah kenangan. Okta tidak mau dibonceng dengan saya.
“Kamu kenapa, tidak mau aku bonceng? Aku… aku berharap banget loh kamu bisa aku bonceng terus peluk aku kalo tiba-tiba aku ngerem mendadak, eh.”
Plak!
saya gagal membonceng dia sob
sedih hati saya

Dan saya akhirnya membonceng emaknya Nia. Saya tau kenapa itu bisa terjadi? Saya ingat kesalahan saya itu apa, saya belum mandi pagi ini.
***
Singkat cerita, saya dan kawanan manusia yang hanya numpang makan pun tiba. Sayangnya, ketika saya datang, makanan belum disiapkan. Saya kecewa. Kita ditugaskan untuk menjadi saksi dalam acara ijab kabul tersebut. Lagi-lagi sayang itu terjadi, kita engga dapet bayaran.

Di belakang Penampakan
Seusai acara ijab kabul, barulah makanan untuk tamu disiapkan. Di sinilah, usaha saya tidak sarapan membuahkan hasil. Seluruh lauk pauk mulai dari udang goreng, daging sapi hingga sop ayam, saya embat semua. Alhasil saya tepar kekenyangan. Meski tepar, namun itu hanya sesaat. Saya mengembat lagi segelas es buah, dan apa yang terjadi pada es buah itu? es buah itu tiba-tiba habis ketika saya menghabiskannya, war biazah. Ada sesal di dalam hati saya karena ada satu hal yang saya lewatkan ketika kondangan tadi, saya melewatkan untuk makan bakso. Rasa sesal itu terus menghantui saya hingga pulang.

Jam 1, 2 sampai jam 3, kita masih ada di acara pernikahnnya Tiara. Disaat jam segitu, saya dan teman-teman menuju dapur dengan tujuan mendapat makanan rahasia. Ya tentu saja, kita mendapatkan rahasia yang disebut es krim dan batagor. Ada satu hal yang membuat saya bangga, yaitu ketika batagor sudah matang, kitalah orang pertama yang mencicipi batagor tersebut daripada tamu undangan yang lain. Atas apresiasi tersebut, kita dilarang seumur hidup untuk pergi ke dapur tempat orang menggelar pesta pernikahan. Jam 4 lewat, saya ijin pulang terlebih dahulu kepada 4 teman saya tersebut. Saya ijin mau nonton, nonton motogp.
 
Manusia ini memakan semua jenis makanan yang tersedia di acara pernikahan, jangan sekali-kali membawa manusia ini ke dapur, kasian nanti tamu undangannya engga bisa makan karena sudah dihabiskan oleh dia terlebih dahulu
Ya pokoknya, selamat ya buat Tiara dan suaminya. Semoga jadi keluarga samawa, amiiin. Terimakasih loh udah ngundang saya, saya engga nyesel.
Baju kotak-kotak orang ganteng
















23 Responses to "Kondangan Ke Tiara"

  1. Kayaknya panitia pernikahannya bangrut banget gegara kedatangan kamu beserta kawanan...

    Yang namanya Okta yang mana baju kuning sebelah baju kotak-kotak itu ya? Pantes kamu naksir bro haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga dong bang
      Kan dapet amplop dari tamu undangan
      .
      Yg namanya okta itu yg ganteng bang

      Delete
  2. kalo lagi bulan haji suka banjir undangan, dalam seminggu bisa sampe 5 orang yang nikahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu kompak y yg nikahan
      Janjian dulu x y nikahannya

      Delete
  3. Selamat ya nik...dpat boncengan mamanya nia.....mkanya lain kalo klo mau keluar. MANDI!

    Itu siapa nik? yg mkan makanan smua pengantin tanpa belas kasih? gk skalian sma pengantinnya dimakan juga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang
      Kalo inget saya mandi kok bang.

      Itu makhluk kasar bang trmennya makhluk halus

      Delete
  4. Penyebab tidak mau dibonceng mungkin karena motornya belum mandi meureun kang ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul kang
      Motornya yg blom mandi bukan sayanya

      Delete
  5. loe kapan nik, ayoooo undang2 juga... :)

    ReplyDelete
  6. Wahh akhirnya diundang nikah juga wkwkwk

    Lo kapan nyusul nik?

    ReplyDelete
  7. keseruan kondangan dan niat hati yang mumpuni untuk melahap semua menu yang tersedia di acara pernikahan patut ditiru oleh semua orang yang hanya bisa perbaikan giji kala mendapat undangan pernikahan....eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul kang
      Seharusnya ini bisa jadi contoh bang

      Delete
  8. kirain nyeritai si coklat, ternyata kenyataan hahaha.. gue juga sih, kalo kondangan maonya makan doang.

    Di postingan ini keknya ada modus terselubung nih. Pas ngerem mendadak minta peluk hahaha.. tapi sayangnya rencana itu gagal.

    Gapapa nik, keperjakaan mu masih terawat.

    ReplyDelete
  9. Nikahan orang besar haha,
    Nga dapat bonceg anaknya, emaknya pun jadi nik,

    Owya selamat atas pernikahan teman lo nik, :-)

    ReplyDelete
  10. Makan banyak (sapu bersih) tapi ngasih angpao-nya gak goceng kan? Atau jangan-jangan amplop kosong? Hiahahahaha

    ReplyDelete
  11. Bang Niki bahas orang nikah, sendirinya kapan nikah? Huh? Kalo nikah ntar ngundang aku ya. Aku mau bantuin Mba Tiara untuk bales dendam untuk urusan makanan :p ._.v

    ReplyDelete
  12. kayaknya rugi besar ya ngundang elo. makanannya jadi cepet abis :((

    gak sekalian lo rantangin bawa pulang?

    ReplyDelete
  13. Samawa yaaa buat Tiara, dan untuk bang Niki. Semoga cepat nyusul dengan jodohnya yang masih belum terlihat nampaknya, karna Okta aja menolak buat diboncengnya.

    Dan gue mau tanya satu hal.
    harus ya foto di closeup sedeket itu??

    ReplyDelete
  14. itu bang Niki kondangannya ngasih Kado/amplop enggak? jangan-jangan cuma hadir - numpang makan - ngasih selamat - makan lagi - pulang.
    ngakuloooo....

    ReplyDelete