Kondangan Ke Tiara

Sebagai warga negara biasa, saya seneng rasanya dapet undangan pernikahan dari orang besar, terlebih lagi orang itu punya nama. Nih penampakan orang besarnya.



Gimana besar kan?

Dia juga punya nama, namanya Tiara. Dia ini adalah senior saya yang suka membantu saya memecahkan soal-soal di saat kuliah, terimakasih sensei.

Minggu pagi ini pukul 8, saya berangkat ke rumah Tiara yang berada di daerah Sepatan untuk menghadiri acara pernikahannya. Dari rumah sengaja engga sarapan dulu biar di sana dapet makan gratis. Saya berangkat tidak sendirian, melainkan bareng-bareng sama temen. Ada si Arul, Okta, Nia sama suaminya, dan juga emaknya Nia. Saya sih berharap ketika berangkat bisa boncengan sama si Okta, ya siapa tau dia naksir sama saya. Naas, harapan saya itu tinggal sebuah kenangan. Okta tidak mau dibonceng dengan saya.
“Kamu kenapa, tidak mau aku bonceng? Aku… aku berharap banget loh kamu bisa aku bonceng terus peluk aku kalo tiba-tiba aku ngerem mendadak, eh.”
Plak!
saya gagal membonceng dia sob
sedih hati saya

Dan saya akhirnya membonceng emaknya Nia. Saya tau kenapa itu bisa terjadi? Saya ingat kesalahan saya itu apa, saya belum mandi pagi ini.
***
Singkat cerita, saya dan kawanan manusia yang hanya numpang makan pun tiba. Sayangnya, ketika saya datang, makanan belum disiapkan. Saya kecewa. Kita ditugaskan untuk menjadi saksi dalam acara ijab kabul tersebut. Lagi-lagi sayang itu terjadi, kita engga dapet bayaran.

Di belakang Penampakan
Seusai acara ijab kabul, barulah makanan untuk tamu disiapkan. Di sinilah, usaha saya tidak sarapan membuahkan hasil. Seluruh lauk pauk mulai dari udang goreng, daging sapi hingga sop ayam, saya embat semua. Alhasil saya tepar kekenyangan. Meski tepar, namun itu hanya sesaat. Saya mengembat lagi segelas es buah, dan apa yang terjadi pada es buah itu? es buah itu tiba-tiba habis ketika saya menghabiskannya, war biazah. Ada sesal di dalam hati saya karena ada satu hal yang saya lewatkan ketika kondangan tadi, saya melewatkan untuk makan bakso. Rasa sesal itu terus menghantui saya hingga pulang.

Jam 1, 2 sampai jam 3, kita masih ada di acara pernikahnnya Tiara. Disaat jam segitu, saya dan teman-teman menuju dapur dengan tujuan mendapat makanan rahasia. Ya tentu saja, kita mendapatkan rahasia yang disebut es krim dan batagor. Ada satu hal yang membuat saya bangga, yaitu ketika batagor sudah matang, kitalah orang pertama yang mencicipi batagor tersebut daripada tamu undangan yang lain. Atas apresiasi tersebut, kita dilarang seumur hidup untuk pergi ke dapur tempat orang menggelar pesta pernikahan. Jam 4 lewat, saya ijin pulang terlebih dahulu kepada 4 teman saya tersebut. Saya ijin mau nonton, nonton motogp.
 
Manusia ini memakan semua jenis makanan yang tersedia di acara pernikahan, jangan sekali-kali membawa manusia ini ke dapur, kasian nanti tamu undangannya engga bisa makan karena sudah dihabiskan oleh dia terlebih dahulu
Ya pokoknya, selamat ya buat Tiara dan suaminya. Semoga jadi keluarga samawa, amiiin. Terimakasih loh udah ngundang saya, saya engga nyesel.
Baju kotak-kotak orang ganteng
















Share this :

Previous
Next Post »