Enam Bulan

Kurang lebih 6 bulan, si cowok hilang tanpa kabar dan si cewek masih berharap sama si cowok ini. Berkali-kali si cewek ngechat, telepon, dan sms ke si cowok, cowoknya masih aja cuek. Udah berkali-kali si cewek ditembak oleh cowok lain, tapi perasaannya masih kekeh sama cowok yang cuekin dia.

Perasaan si cewek timbul ke si cowok itu, gara-gara si cowok sering ngegombalin dia.
Misalnya aja kayak gini.
Si cowok         : Neng, mau engga jadi pacar abang
Si cewek          : Maaf, Bang, aku maunya cari suami
Si cowok         : Kenalin, Neng, abang suami, Neng

Selama di kampus si cowok suka tebar pesona ke cewek lain, dan engga peka sama perasaan si cewek meski keduanya sering jalan bareng, sering jadi bullyan teman-teman sekampusnya.
6 bulan menunggu, akhirnya si cewek pun bisa tersenyum kembali setelah dia curhat sama cewek temannya si cowok itu. Si cowoknya kembali membuka hati buat si cewek, saat si cewek ngechat dia, dia pun ngebales.

Banyak hal yang diceritakan sama si cewek tentang perasaannya selama 6 bulan tanpa kabar. Si cewek yang udah jadi guru di salah satu pesantren terkemuka di negeri ini selalu engga bersemangat saat ada di sana, yang dipikirin cuma kenapa sih dia engga ada kabar? Kenapa sih dia berubah?
Sudah satu minggu si cewek bisa tersenyum lagi karna dia udah bisa kembali jalani komunikasi sama si cowok.

Jarak yang jauh engga menutupi niatan keduanya buat saling ketemu. Minggu-minggu kemarin, keduanya ketemu lagi setelah kurang lebih 6 bulan terpisah.


Sabtu, 3 Desember 2016

Keduanya janjian ketemu. Ya, si cowok dilarang buat langsung ketemu di tempat ngajarnya si cewek, akhirnya milih Mall Cijantung buat tempat ketemuan. Si cowok berangkat dari rumahnya yang ada di Tangerang jam 1 siang dan jam setengah 2 siang, si cewek berangkat dari tempat ngajarnya yang berada di Cikarang.

Jam 3 sore, si cowok udah nyampe di Mall Cijantung, tapi si cewek belom. Si cowok kepikiran, apa bener si cewek mau ketemuan? Apa ini cuma buat ngerjain doang? Si cowok berpikiran kayak gitu bukan tanpa alasan, dia harus rela nunggu kurang lebih satu setengah jam di Cijantung.

Jam setengah lima sore, keduanya pun ketemu. Si cewek Nampak berseri-seri pas ngeliat ketampanan si cowok ini, begitu pula dengan si cowok yang kesemsem ngeliat ceweknya cakep. Seusai ketemu, keduanya langsung berangkat ke Tangerang lagi.

Pas Magrib, mereka pun singgah di masjid yang mereka temui di pinggir jalan, abis itu ngelanjutin perjalanan lagi. Ada satu tempat yang bagi mereka berdua punya nilai historis selama mereka kenal, yaitu rumah makan padang yang berada di daerah Graha Raya. Jam tujuh malam, keduanya mampir disitu buat ngisi kekosongan perut masing-masing. Tidak banyak cerita yang mereka ceritakan, karena keduanya sudah dirasuki rasa lelah.

Sebelum mereka melanjutkan lagi entah kemana, si cowok punya janji buat nembak si cewek, aneh, ini juga si ceweknya yang minta ditembak. Sama-sama suka kok belom nyatain perasaan? dengan perasaan malu-maluin, si cowok pun ungkapin perasaannya ke si cewek.
“Neng, mau engga jadi kekasih abang?” tanya si cowok.
Engga romantis banget.
“Mauuu,” jawab si cewek.
Bener-bener engga romantis.

Ya abis itu mereka deklarasikan tanggal 3 Desember sebagai hari jadian.
Selepas itu, si cowok nganterin si cewek ke rumah temennya si cewek, temennya si cewek itu cewek juga loh, jadi artinya si cewek nginep di rumah cewek.
Jam 8 malam, si cowok pamit sama si cewek.


Minggu, 4 desember 2016

Jam 9 pagi si cowok udah dateng buat jemput ceweknya di rumah temen. Rencananya hari ini, mereka ingin menghabiskan waktu buat jalan-jalan bersama seharian. Namun, semua engga seperti dibayangin, si cewek dapet pesan dari tempat ngajarnya yang isinya dia harus kembali ke sana sore hari. Jadi, mereka hanya punya waktu sampe waktu siang hari.

Jam 10 pagi, si cowok nganterin si cewek ke Gramedia buat beli buku pelajaran matematika kelas sepuluh sama sebelas. Di Gramedia itu engga ada hal-hal yang romantis, isi pembicaraan mereka berdua cuma ngebahas masalah buku yang mudah dimengerti.

Jam 11 siang, si cewek ngajakin si cowok makan. Tempat makan yang satu ini punya historis juga buat mereka. Dulu pas masih nyusun skripsi, mereka sama temen-temen makan disitu. Ya, keduanya makan soto bareng tapi lain mangkok. Lagi-lagi engga ada omongan romantis yang keluar dari mulut mereka, cuma ngebahas kenangan sama soal-soal matematika.

Waktu jam 12 udah tiba, tiba-tiba juga awan mendung mulai menyelimuti langit saat itu. Mengingat waktu berdua sudah hampir habis, si cowok pun langsung nganterin si cewek ke Cijantung. Belum genap satu kilometer perjalanan dan masih jauh juga dari tempat tujuan, tiba-tiba hujan deras pun turun. Motor yang dikendarai si cowok pun berhenti gara-gara direm. Si cowok dan si cewek turun dari motor, si cowok ngambil jas hujan. Ya memang ada satu jas hujan miliknya, dan tentunya itu dipakai buat si cewek. Sayangnya, siang itu hujan benar-benar deras sehingga memaksa keduanya singgah di perukoan di Graha Raya. Hujan pun reda, namun masih ada gerimis-gerimis berselimutkan awan mendung yang rata dibawah langit kota ini. Waktu terus berputar, mengingat memang tak ada waktu lagi dan hanya ada satu jas ujan yang dipake oleh si cewek, si cowok pun berubah pikiran, dia engga jadi buat nganterin si cewek ke Cijantung. Terpaksa, si cowok nganterin si cewek ke terminal terdekat. Ya, terminal dekat Tangerang City.

Dalam perjalanan ke terminal, tiba-tiba hujan deras mengguyur keduanya. Jika si cewek masih aman-aman saja dengan jas hujannya, si cowok kedinginan, udah gitu baju sama celananya lepek lagi. Untung aja, si cewek ngerespon meluk si cowok di motor, ya walau pelukannya kurang anget tapi enakloh. Hujan engga henti-hentinya dalam perjalanan ke terminal, hingga keduanya pun sampai di tempat tujuan sekitar jam setengah dua siang. Si cowok basah kuyup sampe menggigil di terminal.
Engga butuh waktu lama, bus jurusan Cikarang pun sampai ke terminal, dan si cewek pamit sama si cowok. Ada kesedihan yang dirasain si cowok pas ngeliat si cewek naik bus. Perasaan sedih si cowok sama seperti di kampus dulu pas si cewek bilang mau pindah dari kampus, tapi engga jadi.

Pas sampe rumah, si cowok nangis.
“Aduuuh, kenapa hujaaan?! Coba kalo engga ujan, gue kan masih bisa nganterin dia kesana, lumayan berduaan di motoooor!”




Share this :

Previous
Next Post »
32 Komentar
avatar

Wealah, cowoknya saja sok alim dan jual mahal, hujan segala yang disalahkan.
Kurang romantis, sungguh.

Balas
avatar

Ini nulis apa sih??? Sumpah ini bukan kamu nik, ini bukan kamu !! Hei kamu siluman ! enyah dari tubuh niki !

Balas
avatar

Tulisan kali ini kayaknya lebih normal dari biasanya. Wah wah.

Cewek dan cowok itu namanya siapa? Hebat juga ya ceweknya, bisa nunggu orang yang udah menghilang selama enam bulan lamanya dan engga ada romantis-romantisnya. Huhuhaha, salut.

Ini masih ada lanjutannya?

Balas
avatar

Ini pasti kisah nyata. Ini pasti beneran kejadian. PASTI.

Ledek ah di pesbuk...

Balas
avatar

Niat mau haha hihi mampir ke sini. Trnyata ini gak trlalu haha hihi. Masih normal, mskipun normalnya gak banyak2 bgt..

kalimat yg bkin gue ngakak "makan soto bareng, tapi lain mangkok"
sama "motor yg dikendarai si cowok pun berhenti gara2 direm."
HMMM.........

Oh iya jg yah ini cewek cowoknya gak punya nama. segala temennya si cewek juga cewek halaah puyeng wkwk biarin deh. namanya jg bang niki. Kpan sih prnah bkin org gak puyeng? :'D

SETUJU NIH SAMA SON AGIA! PSTI INI TRUE STORY NYA BANG NIKI! IYA, KANNN??! NGAKU DEHH!

Balas
avatar

contoh cowo yang mau nyamannya doang, jauh dari kata cowo romantis...masa hujan yang hasil ciptaan Allah Ta'alla dipersalahkan, coba?

Balas
avatar

dan ini adalah tulisan si cewek.. #PastiKan

Balas
avatar

sampe di mall cijantung, mallnya deg-degan gak nik?

Balas
avatar

Kayaknya mulai bener tulisan lo nik
Mulai halus
Good

HAHAHAHAHA KOK SELERA HUMOR GUE RECEH BANGET YA, BACA DIALOG NAMA SI COWOK ITU SUAMI AJA GUE KETAWA SAMPE BENGEK XD

Balas
avatar

Iya enggak romantis banget. Tapi ini curiga kisah nyata nih sob ya. soalnya kronologis kejadiannya ngalir gitu ya, tempat, dan bla bla lainnya jadi sedikitnya kebayang Goooooood :D

Balas
avatar

Eh kecuali, kenalin abang suami neng... rada absurd :D

Balas
avatar

Jingan, kenapa gw bacanya sambil membayangin muka kamu ya NIk?
Spertinya ini pengalaman pribadi seorang nik, kadar absurdnya juga lumayan berkurang. Spertinya benar2 pengalaman pribadi....Benar gk nik?

Balas
avatar

Lah si cowok kan g jualan apa2 mang

Balas
avatar

Alhamdulillah bang
Saya udah sadar
Loh ini siapa yg posting?

Balas
avatar

Makanya kenalan dong sama cewek cowoknya
Gtw ada klanjutannya apa engga

Balas
avatar

Iya deh abang ngaku
Abang akuin itu semua
Abang nyerah

Balas
avatar

Alhamdulillah ada peningkatan
Wah saya gtw kalo abang bisa bengek

Balas
avatar

Yaelah, mending naek bus aja udah, Nik. Naek motor berduaan jauh-jauh pegel. Kasihan si cowok itu. :(

Balas
avatar

Inti dari post ini yang kutangkap adalah... ada yang baru jadian. Gitu doang? AH ELAH.
.
.
.
.
.
SAMA DONG! HAHAHA

Balas
avatar

naik motornya gak lu modusin nik, kayak ngerem mendadak biar kena,, itunya. halahh komen apa coba gue ini

Balas
avatar

"motornya tiba-tiba berhenti karena direm"

bener juga sih ya.

itu juga, hujannya deres banget sampe bikin baju jadi basah kuyup karena kebetulan hujan itu yang turun air, bukan pasir.

Balas
avatar

terjadi pada diri adminnya sendiri...tauuu

Balas
avatar

pelukannya kurang anget tapi enakloh
berhenti baca waktu sampek situ,wkwkwkwk

Balas
avatar

Berkali-kali si cewek ngechat. Itu ngecat tembok ya?! Warna apa?? Kok si ceweknya yang ngecat, bukan si cowoknya...

Balas
avatar

Terus..terus gimana kelanjutannya nih..? Ini bagus jadi cerpen nih. Yok lanjutkan lagi. Salam kenal lagi

Balas
avatar

'' ngisi kekosongan perut masing-masing.''
Perut kita kan nggak kosong atuh kang. Ada isinya, ada usus, jantung, lambung.

Balas