Pengalaman Ganti Plat Sepeda Motor Di Samsat Ciledug



Mengganti kaleng plat nomor kendaraan biasanya 5 tahun sekali. Dan itu pun terjadi pada sepeda motor yang saya miliki, 10 hari lagi tenggang waktu sebelum masa berlaku STNK saya habis. Tepat Senin pagi ini, saya pergi ke samsat Ciledug untuk membayar pajak kendaraan serta ganti kaleng plat nomor. Ada pun yang perlu dipersiapkan sebelum ke samsat antara lain:

1. Sarapan
Ini penting banget buat kamu yang mau ganti kaleng plat, soalnya bisa dibilang lebih lama daripada sekedar bayar pajak tahunan, karena banyak banget proses yang kamu lalui. Nah kalau kamu enggak sarapan dahulu bisa jadi kamu akan lapar saat bayar pajak nanti. Kamu bisa sarapan nasi uduk, bubur, atau roti. Nasi goreng boleh? Boleh. Mie goreng boleh? Boleh. Kalo makan nasi uduk tapi ngutang, boleh? Ini tergantung si penjual nasi uduknya, boleh atau enggak sama dia. Ketika kamu sarapan jangan lupa, makanannya kamu kunyah dulu habis itu kamu telan. Setelah selesai sarapan kamu bisa minum.

2. Mandi
Ini penting banget buat kamu yang jarang mandi, soalnya bisa bahaya kalau kamu berangkat ke samsat dengan keadaan belum mandi. Kamu bisa saja dianggap jorok sama petugas-petugas samsat di sana, apalagi jika belek sama kerak iler kamu masih nempel di muka. Kalo cuci muka doang boleh? Boleh, asal muka kamu bersih dari kerak iler dan belek.

3. STNK asli
Kamu perlu bawa STNK asli kendaraan kamu. Jangan kamu bawa STNK punya orang lain yang enggak berhubungan sama kendaraan yang ingin kamu bayarkan pajaknya.

4. KTP asli
Selain STNK asli, kamu perlu bawa KTP asli dari nama si pemilik STNK. Misalnya, pajak yang kamu bayarkan atas nama si David, ya tentu kamu harus bawa KTP aslinya si David. Kalo namanya beda sama nama di STNK gimana? Ya engga bisa lah. Misalnya di STNK namanya David, tapi pake KTP Divad, ya enggak bisa. Kudu bawa KTP asli dari nama si pemilik STNK.

5. BPKB asli
Selain bawa KTP sama STNK asli, kamu perlu bawa BPKB asli juga. BPKB itu adalah Buku Pemiliki Kendaraan Bermotor. Jadi kalo gitu yang punya motornya si buku dong? Bukan, buku itu hanya bukti kalo kendaraan bermotor itu punya kamu, kan di bukunya tertulis identitas si pemilik kendaraan.

6. Bawa Kendaraan aslinya
Selain bawa-bawa berkas tadi, kamu juga wajib bawa kendaraan asli. Ingat kendaraan asli, bukan fotocopian. Kendaraan asli yang sesuai pada STNK kamu.

7. Bawa uang
Ini perlu, kamu harus bawa uang untuk bayar. Tapi kalo kamu lupa, enggak masalah, soalnya di samsat ciledug udah ada atmnya, sayangnya kita enggak boleh bawa pulang mesin atmnya. Kalo saya sih tadi ganti plat nomor kendaraan itu memakan biaya sekitar 300 ribuan lebih. Tepatnya 327 ribu buat bayar apalah, 30 ribu buat pendaftaran apalah, 4 ribu buat fotocopy di sana, 2 ribu buat bayar parker, sama uang keikhlasan ke petugas pemberi kaleng plat nomor. Pokoknya bawa lebih dah dari 300 ribu.

Saya tadi berangkat dari rumah jam setengah 9 pagi. Dan sampai di samsat Ciledug jam 9an, kurang lebih setengah jam dari rumah. Ini aja naik motor setengah jam, apalagi kalo jalan kaki bisa-bisa lebih dari setengah jam. Jadi kalo kamu mau ganti plat baru, kamu engga perlu jalan kaki.

Ketika sampai di samsat, saya langsung memakirkan motor di parkiran samsat. Habis itu baru ke tukang potocopian. Berkas-berkas yang perlu di fotocopy antara lain, KTP, STNK, sama BPKB. Motornya enggak usah dipotocopy.

Selesai melengkapi berkas potocopian tadi, saya kembali mengambil motor saya yang berada di parkiran tadi. Habis itu ke arah samping gedung samsat buat ngecek fisik kendaraan, kalo kamu enggak tau, kamu bisa nanya sama kang parkir, dimana tempat buat ngecek fisik kendaraan. Di tempat cek fisik kendaraan ini, jangan lupa ambil kertas hasil tes fisik buat nanti diserahkan ke petugas loket. Alhamdulillah, setelah dicek fisik kendaraan, motor saya sehat. Dia enggak punya penyakit kronis sama sekali, habis itu saya pulang. Ya enggaklah.

Habis itu balik lagi ke parkiran buat nyolong helm kan lumayan bisa dijual. Setelah dari parkiran, saya menuju lantai dasar, ke loket pendaftaran apalah itu namanya, saya lupa lagi. Nah berkas-berkas yang tadi diserahkan sebentar sama petugas loketnya. Tunggu sebentar, dan nama kita dipanggil. Saat nama kita dipanggil, nanti berkas yang tadi diserahkan lagi.



Setelah selesai di loket lantai dasar, saya ke lantai 2. Di lantai dua menuju loket 1 buat menyerahkan berkas berkas tadi. Habis itu nunggu lagi sampai nama kita dipanggil. Setelah nama kita dipanggil sama petugas loket di lantai 2, jangan lupa menyerahkan BPKB ke petugas, enggak diserahin sih cuma diliatin doang ke petugas. Habis itu disuruh nunggu lagi sampai nama kita disebut sama loket kasir. Ketika nama kita disebut loket kasir, jangan lupa persiapkan uang buat bayar. Nanti pas bayar, kita dikasih kwitansi. Habis itu nunggu lagi nama kita disebut di loket penerimaan STNK baru. Saat nama kita disebut di loket penerimaan STNK, jangan lupa kita memberi kwitansi yang didapat tadi. Di loket penerimaan STNK baru, kita mendapat hadiah berupa STNK baru dan KTP yang tadi kita serahkan. Horeee. Belum selesai nih.

Habis itu, kita kembali ke lantai dasar buat ngambil kaleng plat baru. Loketnya itu berada di samping loket pendaftaran di lantai dasar. Kita serahkan STNK baru tadi ke petugasnya. Habis itu nunggu lagi sampai plat barunya jadi. Setelah platnya jadi, abis itu ke parkiran motor buat ngambil motor kita. Oh iya kalo jangan lupa bawa tas buat nyimpen plat barunya, atau kalau lupa bisa minta sama mba mba warung yang berada di parkiran.

Ternyata masih banyak yang bingung kalo ganti plat baru, termasuk saya

22 Responses to "Pengalaman Ganti Plat Sepeda Motor Di Samsat Ciledug"

  1. Kenapa nggak ada panduan bawa bendera slank? Padahal itu adalah atribut wajib kalau udah naik motor ke suatu tempat yang banyak motornya, seperti: konser band, touring, ataupun perkumpulan iseng-iseng thailook.

    Gimana kegiatan nyolong helmnya? Cir berapa bang?

    ReplyDelete
  2. Manusia kayak niki Setiawan ini masih dilayani pihak samsat yah ? Padahal harusnya nggak, gua nggak percaya Niki Setiawan bawa motor asli, wong aslinya nggak bisa naik motor, itu prasangka buruk gua, sorry gua biasanya prasangka buruk mulu, apalagi ke Niki Setiawan, upil gua hilang aja, gua udah nuduh Niki Setiawan pelakunya ckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. dih nuduh sembarangan upil ilang gara-gara saya

      Delete
  3. Bawa kendaraan asli, gimana cara bawanya pakai kantong kresek apa pakai ransel..?

    ReplyDelete
  4. Cie baru (plat) motornya. Ga sia2 udah mandi sebelum perginya

    ReplyDelete
  5. Ke samsat ngga pake sepatu boot ala-ala cowboy ngga, bang Niki ?.
    Kan lebih necis tuuh ...
    Nambahin gaya pakai kacamata item kayak foto profil 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. enggak lah
      saya kagak punya kacamata item

      Delete
  6. Gw malah belom pernah punya pengalaman perpanjang kaleng. Eikeh syibuk, wkwkwk

    Info yang bermanfaat lah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya kan emang selalu bermanfaat bagi orang lain

      Delete
  7. Diantara semua itu, yang paling utama adalah bawa uang. Jangan bawa pas-pasan.

    ReplyDelete
  8. Njiirrr bawa kendaraan asli. Hahahah
    Nyawa jangan lupa dibawa yes!

    ReplyDelete
  9. kebetulan motor dirumah udh harus ganti plat dri bulan maret tapi belum jg.. selain krn ga tau yg dipersiapin... grogi juga klo liat polisi bawaannya deg degan

    ReplyDelete
  10. Makasih bang, saya sempet bingung cara ganti plat motor baru dengan tapi dengan tulisan ini saya semakin bingung, makasih banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama sep yang penting bingung dah

      Delete
  11. Saya ganti kaleng nyuruh orang, gak perlu capek ke Samsat. Eh kalo bawa STNK mantan boleh????

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh mas
      buat mas hendra apa aja boleh deh

      Delete