-->

Alasan Pemuda Ini Membatalkan Niatnya Beli Tv Baru Bikin Geleng-Geleng Kepala


Tadinya ntuh ye, ade niatan buat beli tipi baru, tapi kate emak, janganlah mending acaranye ade yang bagus, tiap hari acaranya itu-itu mulu.

Ya sih mending jangan daripada buang-buang duit, mending duitnya ditabung buat ngelamar kamu … kamu … iya kamuuu

Bayangin aja coba dari senin sampe ketemu senin lagi acara di tipi tiap hari itu lagi itu lagi, sinetron itu lagi itu lagi, acara dangdut itu lagi itu lagi, reality show itu lagi itu lagi.

Bandingkan dengan acara tahun 90-an, tiap malam saya inget tuh acara sinetronnya gonta ganti. Ada bidadari, ada ma lampir, ada panji, ada jinny, ada tuyul, ada jin dan jun, ada gerhana, jadi enggak ngebosenin. Acara yang tiap satu episodenya digarap seminggu sekali menurut saya bagus, selain dinanti-nantikan sama penonton di rumah, para pelaku di balik layar juga punya napas panjang buat garap cerita yang bagus. Coba sekarang sinetron tiap hari ceritanya itu lagi itu lagi. Ya ngebosenin lah. Daripada bikin penonton di rumah mending nyari cerpen atau novel yang gagal terbit terus kerjasama sama penulisnya buat dijadiin sinteron. Kan jelas tuh ada waktu tamatnya. Dapet pahala lagi karena udah buat penulis yang enggak laku karyanya bisa terbit di tv, hahaha.

Sama halnya dengan acara komedi jaman dulu, kayak srimulat atau ngelaba. Seingat saya dulu tuh ngelaba seminggu sekali. Jadi pelawaknya yang punya ilmu dibidang lawak juga punya napas panjang buat nyari-nyari bahan lucu, beda sama sekarang acara lawak diisi sama yang bukan kompeten dibidangnya. Kayak pemain sinteron jadi pelawak, mc jadi pelawak, penyanyi dangdut jadi pelawak, nah pelawaknya bingung mau jadi apa. Pantes aja isi komedinya engga ada komedi sama sekali, banyakan nyinyir. Anehnya penonton di studio ketawanya maksa banget biar disangka lucu, padahal penonton di rumah cuma bisa bengong, bingung sama nih acara, kok masih ada ya?

Tapi ada sih acara komedi yang diisi sama orang-orang yang ahli dibidangnya macam WIB sama CNL. CNL bagus sih acaranya, konsepnya seminggu dua kali, udah gitu enggak ada gimik-gimik yang berlebihan. WIB juga cukup bagus, tapi ya gitu karena acaranya sekarang tiap hari jadi sedikit luntur kelucuannya. Beda waktu pertama kali mulainya dulu yang seminggu dua kali.

Sekarang di tipi lagi menjamur acara reality show yang isinya perselingkuhan. Haduh, nih acara kayak gini kenapa mesti ada sih? apa bagusnya nih acara? kalo misalkan bener ya enggak baiklah bongkar-bongkar aib orang, kalo misalkan settingan berarti udah membohongi publik. Apalagi kalo liat pembawa acaranya yang ngomong udah kayak dibener-benerin. Enak banget ya dapet duit pake buat acara kayak gitu. Lagian juga apa untungnya buat gue kalo lo putus sama pacar lo! Apa untungnya buat gue harus tau masalah lo sama pasanganlo!

Acara kartun mulai langka. Dulu tiap hari minggu acara kartun menghiasi layar kaca dari pagi sampai siang. Itu baik loh sebenarnya buat anak-anak, jadi minggu pagi itu bener-bener waktu yang pas buat anak-anak istirahat di rumah sampai siang. Tapi sekarang minggu pagi sinetron lah yang menguasai layar kaca. Pantes aja anak jaman sekarang lebih sering mainin gadget karena enggak ada hiburan buat mereka. Dulu juga ada tuh kartun setiap senin sampe jumat tiap sore di tpi (sekarang mnc tv), acara kartun di tpi dulu itu kayak looney toon, tom n jerry, popeye. Pinter banget ya tipi jaman dulu nayangin kartun di sore hari buat mengisi waktu santai anak-anak yang udah lelah sama waktu sekolahnya dari pagi sampe siang.

Sekarang juga ada sih acara kartun yang pas buat anak-anak, macam Tayo, Poli sama Chuggington. Ini pas kartun buat anak-anak. Tayo menceritakan tentang bis kecil yang hidup sama teman-temannya, Poli bercerita tentang rambu-rambu lalu lintas dan suka menolong antar sesame, begitu juga sama Chuggington, yang isinya kereta yang suka menolong dan bertanggung jawab dengan pekerjaannya. Sayangnya sekarang kartun remaja macam anime-anime dari Jepang udah engga ada lagi, kecuali dragon ball yang disiarin ulang di ktv. Kenapa sih anime-anime itu engga sebanyak dulu, padahal itu tontonan baik loh, ya sayangnya KPI cuma liat dari sisi visualitas doang sih, engga liat dari moralitasnya. Adegan kekerasan di anime tersebut pasti disensor sama tipi yang bersangkutan, kalo engga disensor bakal kena semprot. Padahal dulu pas masih kecil sering nonton anime-anime kayak gitu engga pernah tuh sampe nangis-nangis minta ke orangtua buat diajarin kame-kameha, rasengan atau minta dibeliin dasi kupu-kupu punyanya detektif conan yang bisa merubah suara.

Maka tak terlepas dari acara tipi jaman sekarang, saya dan keluarga memutuskan untuk tidak membeli tv baru, karena yang lama juga masih bisa ditonton. Lagipula kalo beli tipi baru, acaranya pun akan tetap sama dengan tipi yang lama.


Powered by Blogger