Coklat dan Revishit!


Persahabatan yang dijalani oleh Tiara, Okta, Nia, Arul, Ival dan Coklat ibarat sebuah keluarga. Misalnya Okta menjadi ibunya, Coklat menjadi ayahnya dan sisanya menjadi anak-anaknya. Sayangnya, Okta engga mau jadi istrinya Coklat, akhirnya batal deh persahabatan mereka yang udah kayak keluarga. Bukan kayak gitu, yang dimaksud dengan sebuah keluarga itu mereka merasakan senang dan sakit bersama. Misalnya suatu hari Coklat engga masuk ke kampus gara-gara sakit, dan yang lainnya pun engga masuk kampus juga. Lantaran sakit juga? Bukan, tapi lantaran ingin merasakan engga masuk kayak si Coklat. Jangan sesekali mencontoh perbuatan seperti itu ya, tapi contohlah berkali-kali.

Suasana kekeluargaan diantara keenam mahasiswa itu sangat erat terasa meski mereka berbeda semester, itu bukanlah suatu halangan, seorang teman tak memandang tinggi rendah derajatnya orang lain. Ada saatnya ketika pulang kuliah, mereka berenam menghabiskan waktu untuk menikmati kebersamaan. Misalnya saja ketika sang ketua genk, Tiara, berulang tahun. Tiara tak segan-segan untuk mengajak kelima temannya itu untuk makan bersama di sebuah cafe.

Seperti layaknya seorang kekasih, mereka berenam pun duduk saling berhadap-hadapan, berhadapan-hadapan sama tembok. Mereka berenam memang duduk berhadap-berhadapan, Ival berhadapan dengan Nia, Arul berhadapan dengan Tiara, Coklat berhadapan dengan Okta namun sangat disayangkan ketika Coklat berhadapan dengan Okta, Coklat kalah WO gara-gara tidak hadir ketika pertandingan berlangsung. Dengan demikian, Coklat tidak berhak masuk ke semifinal. Di lain pertandingan, Ival menang tipis saat berhadapan dengan Nia. Ival menang 1-0, dengan begitu Ival akan berhadapan dengan Okta di babak semifinal. Kok jadi beginian sih?

Inilah posisi duduk mereka berenam. Di bangku kiri ada Okta, bangku tengah ada Tiara, dan bangku kanan ada Nia, sementara di hadapan mereka, di bangku kiri ada Ival, bangku tengah ada Arul dan bangku kanan engga ada Coklat. Coklat lebih senang duduk lesehan.
“Acara apa nih, tumben Tiara ngajak kita ke cafe?” tanya Coklat dengan wajah ceria.
“Acara makan-makan, Tiara ulangtahun, Klat,” jawab Nia.
“Oh gitu ya? Wah kalo kayak gini, sering-sering aja ulangtahunnya, kalo bisa sih setiap hari.”
Ulang tahun kok tiap hari? tanya dalam hati Tiara, “ya udah kalian mau pesen apa, nanti gue yang bayarin,” kata Tiara.
“Bener nih dibayarin?”
“Ya bener.”
“Ya udah deh, gue pesen yang mahal aja.”
“Sama kita juga,” kompak Arul dan Ival.
“Kita juga deh, Tir.” Kini giliran Nia sama Okta.
“Ok deh, pokoknya pesen apa aja, gue yang bayarin,” senyum Tiara, kampret lo pada, nyiksa dompet gue aja, lanjut dalam hatinya.

Begitulah kalo punya temen yang engga tau diri, biadab semua lah. Untung aja Tiara orangnya sabar, sebenarnya sih engga sabar cuma udah terlanjur ngomong mau dibayarin, gengsi dong kalo harus nelen ludah sendiri. Mau engga mau Tiara menuruti permintaan dari teman-temannya itu.

Lalu Tiara memanggil mas-mas pelayan. Entah jurus apa yang dimiliki Tiara, si mas-mas pelayan itu pun menuruti panggilan Tiara. Dia mau aja disuruh-suruh, kalo gue mah engga bakal mau disuruh-suruh. Sampainya di tempat duduk mereka berenam, si pelayan lalu menawarkan diri, wah parah, murahan banget jadi pelayan sampe dirinya ditawar-tawarin.
“Mau pesan apa?”
“Adanya apa, Mas?” tanya Coklat.
“Anda bisa lihat di buku pesanan.”
“Di buku pesanan itu gambar semua, Mas, masa saya mau makan gambar.”
Golok mana golok? ujar dalam hati mas-mas pelayan, “itu hanya contoh, Mas.”
“Masa saya dikasih makanan contoh? Saya maunya makanan beneran, Mas.”
Au ah, susah ngomong sama lo! Si mas-mas kesel dalam hatinya, “iya nanti yang dimakan itu makanan beneran, Mas. Itu memang sebagai contoh.”
Ooooh, tapi makanan beneran itu sejenis makanan apa ya?”
Lama-lama nih orang gue bunuh nih! Si mas-mas kesel banget dalam hatinya, dia pun udah engga sanggup ngadepin Coklat, akhirnya si mas-mas ini mengusir mereka dengan cara halus, “maaf, Mas, Mba, cafe ini udah tutup sejam yang lalu. Maaf ya.”

Ya begitulah jikalau seorang tidak kuat iman dan mental menghadapi ucapan si Coklat. Coklat, Arul, Ival, Nia dan Okta dilanda kekecewaan yang sangat mendalam di lubuk hatinya masing-masing, bagaimana tidak? Kesempatan mereka untuk makan gratis sirna. Berbeda dengan Tiara, dia justru senang karena duitnya tetap utuh.
“Yes duit gue masih utuuuuuh!”

****
Yap itulah salah satu tulisan di buku saya yang terbaru "Revishit!"
Gimana lucu enggak?
Revishit ini bercerita tentang si Coklat, wah si Coklat yang gila itu ya? Iya bener banget.
Bukunya bercerita tentang kehidupan gila si Coklat dan sahabat-sahabatnya pas masa kuliah, namun persahabatan si Coklat dengan salah satu sahabatnya, Arul, sempat putus karena ada satu hal yang terjadi. Hal apakah itu? hmmm nanti ketemu kalo pas dibaca mah.
Selain itu juga Coklat harus berjuang saat mengerjakan skripsi. Ya ada aja kesulitan yang dihadapi si Coklat saat skripsi. Tapi akhirnya lulus juga sih, karena dia itu pinter.

Bagi yang kangen sama si Coklat atau penasaran sama cerita si Coklat pas kuliah, monggo beli bukunya 

Kalian bisa beli bukunya di Tokopedia


REVISHIT


Penulis: Niki Setiawan
Genre : Komedi
Penerbit : Guepedia Publisher
Ukuran : 14 x 21 cm
Tebal : 272 halaman
Harga : Rp 98.000


Share this :

Previous
Next Post »
20 Komentar
avatar

Kenapa Cokelat nama akrabnya bukan "Cok" tapi malah "Klat" sih? Ah. REVISHIT!

Eh, saya sering loh nelen ludah sendiri. Apalagi pas puasa, ditelen sama es buah.

Balas
avatar

Pokoke ... jempoool banget si Niki Setiawan penulis idolaaaku ini 👍

Coklat dan Arul kenapa putus ya 🤔 ?.
Jangan-jangan putusnya karena 'ada udang dibalik bakwan' eh# ...
Biar ngga penasaran, beli aja bukunya yok seperti yang disaranin si Niki 😁

Balas
avatar

Nik, itu foto siapa? Kok dari belakang ganteng?

(((DARI BELAKANG)))

Halah, aku mah mau udah keburu ngomong mau bayarin kalo yng aku ajak pada ga tau diri gitu... ya monmaap... aku aja yang pesenin. Kan aku yng bayarin...seterah aku dong mau bayarin yg mana... whheeeeek 😜 hahahaha

Balas
avatar

mas nik,kenapa pake nama coklat si? kenapa kok ga susu aja? kalo ga keju? kalo ga gitu selai? hem yummiii

Balas
avatar

Nah! Akhirnya ada yang tanya juga. TOLONG JAWAB NIK!

Balas
avatar

Wiih keren dah bisa nyelesein suatu buku dan terbit pula..
Huhu, gue kepengen nulis buku tapi ga selesai-selesai juga.-.

Balas
avatar

Keren udah nerbitin buku. Enaknya si coklat ngobrol sama pak Haji Bolot, terus pelayannya si Limbad

Balas
This comment has been removed by a blog administrator. - Hapus
avatar

wah saya juga ga tau
coba dah tanya sama orangtuanya

Balas
avatar

punya kenangan kah dengan si lupus?

Balas
avatar

tulis aja selesai
ntar juga selesai dah

Balas
avatar

TRADING ONLINE
BROKER AMAN TERPERCAYA
PENARIKAN PALING TERCEPAT
- Min Deposit 50K
- Bonus Deposit 10%** T&C Applied
- Bonus Referral 1% dari hasil profit tanpa turnover

Daftarkan diri Anda sekarang juga di www.hashtagoption.com

Balas